PP Kenaikan Gaji 2020 Diterbitkan atau Tidak?

Peraturan Pemerintah atau PP kenaikan gaji 2020 memang belum bisa dipastikan akan diterbitkan atau tidak. Namun Presiden Jokowi akan tetap memberikan gaji ke-13 bagi pegawai negeri sipil (PNS) tahun 2020 yang akan datang. Di samping gaji ke-13, pemerintah pun akan tetap memberikan uang Tunjangan Hari Raya (THR) saat lebaran 2020 tiba. Rumusan pencairan THR dan gaji ke-13 akan serupa dengan yang dilakukan di 2019 ini.



Pemberian gaji ke-13 bagi PNS mengacu ke PP No. 35 Tahun 2019 dan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No. 57/PMK.05/2019 mengenai Perubahan Ketiga Atas PMK Nomor 96/PMK.05/2016 mengenai Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pemberian Gaji, Pensiun, atau Tunjangan Ke-13 kepada PNS, TNI/Polri, pejabat negara, penerima pensiun, dan penerima tunjangan. Di tahun 2019 sendiri, pemerintah menyediakan dana kurang-lebih Rp 40 triliun untuk pembayaran THR dan gaji ke-13.

Pada 2019 ini presiden Jokowi menerbitkan PP kenaikan gaji bagi para aparat sipil negara (ASN) dengan besaran 5 %. PP ini diteken Presiden Jokowi 13 Maret 2019. Melalui disahkannya besaran baru gaji pokok PNS sesuai PP Nomor 15 Tahun 2019 untuk itu harus ada aturan penyesuaian gaji pokok sesuai PP No. 30 Tahun 2015 ke dalam gaji pokok sesuai PP No. 15 Tahun 2019 dalam bentuk Peraturan Presiden.

Gaji pokok PNS sesuai golongan ruang dan masa kerja golongan seperti yang tertera di Lampiran PP No. 30 Tahun 2015, terhitung dari 1 Januari 2019 menyesuaikan dengan gaji pokok berdasarkan golongan ruang dan masa kerja golongan seperti terdapat pada Lampiran PP Nomor 15 Tahun 2019. Penyesuaian gaji pokok seperti yang dimaksud seterusnya akan diputuskan lewat keputusan Pejabat Pembina Kepegawaian di lingkungan masing-masing berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pada lampiran PP itu dipaparkan jika gaji terendah PNS (golongan I/a masa kerja 0 tahun) adalah Rp 1.560.800 dari tadinya Rp 1.486.500. Adapun gaji tertinggi PNS (golongan IV/2 masa kerja lebih dari 30 tahun) adalah Rp 5.901.200 dari tadinya Rp 5.620.300. Kemudian gaji terendah PNS golongan II (II/a masa kerja 0 tahun) saat ini adalah Rp 2.022.200 dari tadinya Rp 1.926.000 dan gaji tertinggi (II/d masa kerja 33 tahun) adalah Rp 3.820.000 dari semula Rp 3.638.200. Untuk gaji terendah PNS golongan III (III/a masa kerja 0 tahun) sekarang adalah Rp 2.579.400 dari semula Rp 2.456.700 dan gaji tertinggi (III/d masa kerja 32 tahun) adalah Rp 4.797.000 dari semula Rp 4.568.000. Sementara gaji terendah PNS golongan IV (IV/a masa kerja 0 tahun) adalah Rp 3.044.300 dari tadinya Rp 2.899.500 dan gaji tertinggi (IV/e masa kerja 32 tahun) adalah Rp 5.901.200 dari semula Rp 5.620.300.

Selengkapnya daftar gaji pokok PNS untuk tahun 2019 adalah sebagai berikut :

1. Golongan I

Golongan IA = Rp 1.560.800 (masa kerja 0 tahun) – Rp 2.335.800 (masa kerja 26 tahun)
Golongan IB = Rp 1.704.500 (3 tahun) – Rp 2.474.900 (27 tahun)
Golongan IC = Rp 1.776.600 (3 tahun) – Rp 2.557.500 (27 tahun)
Golongan ID = Rp 1.851.800 (3 tahun) – Rp 2.686.500 (27 tahun)

2. Golongan II

Golongan IIA = Rp 2.022.200 (masa kerja 0 tahun) – Rp 3.373.600 (masa kerja 33 tahun)
Golongan IIB = Rp 2.208.400 (3 tahun) – Rp 3.516.300 (33 tahun)
Golongan IIC = Rp 2.301.800 (3 tahun) – Rp 3.665.000 (33 tahun)
Golongan IID = Rp 2.399.200 (3 tahun) – Rp 3.820.000 (33 tahun)

3. Golongan III

Golongan IIIA = Rp 2.579.400 (masa kerja 0 tahun) – Rp 4.236.400 (masa kerja 32 tahun)
Golongan IIIB = Rp 2.688.500 (0 tahun) – Rp 4.415.600 (32 tahun)
Golongan IIIC = Rp 2.802.300 (0 tahun) – Rp 4.602.400 (32 tahun)
Golongan IIID = Rp 2.920.800 (0 tauhn) – Rp 4.797.000 (32 tahun)

4. Golongan IV

Golongan IVA = Rp 3.044.300 (masa kerja 0 tahun) – Rp 5.000.000 (masa kerja 32 tahun)
Golongan IVB = Rp 3.173.100 (0 tahun) – Rp 5.211.500 (32 tahun)
Golongan IVC = Rp 3.307.300 (0 tahun) – Rp 5.431.900 (32 tahun)
Golongan IVD = Rp 3.447.200 (0 tahun) – Rp 5.661.700 (32 tahun)
Golongan IVE = Rp 3.593.100 (0 tahun) – Rp 5.901.200 (32 tahun)
Loading...